August 17th

Tujuh Belasan kali ini kurang menyenangkan, terutama bagi saya. Yang lain senang-senang ikut lomba, saya malah dimarahin abis-abisan samabapak saya. Sebenarnya masalah sepele tapi karena bapak saya keras jadinya ya kaya gitu lah.
Jumat kmaren saya BTA seperti biasa. Pulang jam 8 mlm trus dijemput nyampe rumah jam stengah 10. Mandi sbentar trus ol sampe jam 1, sengaja sih mau pol-polan abisnya formatif juga udh slesai juga. Eh saya lupa kalau harus bangun pagi buat BTA paginya. Gara2 tidur malem, di BTA badan saya malah panas, flu pula. Belum lagi saya pulang sendiri ga dijemput. Sampe rumah saya tidur pulas, tidak mengikuti lomba. Besok sorenya saya mencoba keluar rumah, mau lihat lomba. Eeeh yang ada malah saya sendirian kaya patung, dan anehnya orang-orang ngelihatin saya dengan tatapan aneh. Ada apa sih ? Dulu juga saya sering keluar rumah cuman mulai dari UAN smp aja saya udah ga keluar lagi. Jadilah saya balik lagi ke rumah.
Dirumah saya kira saya bisa tentram ga dilihat dgn tatapan aneh, taunya saya dimarahin .

” Kamu mau jadi apa sih ? Sama tetangga aja ga kenal !!!” tanya bapak dengan amarah meledak-ledak

saya : (diam) (memperhatikan film di disney channel)

”Bapak tuh ditanyain mana itu adi sama tia ? Mau jawab apa coba ?

saya : (tetap diam asik dengan tontonan tv)

”Kamu tuh harus bersosialisasi, ntar kalau kamu punya rumah sendiri siapa yang mau nolongin kalau kamu butuh bantuan selain tetangga ? Kalau rumah kamu tiba2 kebakaran ? Kalau ada yang meniggal ? Siapa yang mau nolongin ? kata mama

saya : (tersentak dengan kata2 mama saya, saat itu juga saya berpikir ada benarnya juga sih)

Mungkin dari sekian teman-teman saya di sekolah yang merasakan seperti Cuma saya doang. Rata2 mereka tinggal ga kenal sama tetangga sebelah, ya cuma tinggal tok gitu aja. Urusan masing lah. Pagi berangkat, malem pulang. Kalau saya beda lagi orang tua saya aktif bgt, dan kebetulan lingkungan rumah saya juga satu sama lain rasa kekeluargaannya tinggi bgt. Kalau ada yang sakit dijengukin, pengajian, arisan, atau apalah. Jadi inget kata pak rasikhu, kalau semuanya emang udah ada yang ngatur, saya juga ga bisa milih mau punya orang tua kaya apa, dan dalam masalah ini saya juga ga bisa milih harus hidup di lingkungan seperti. Setelah saya pikir-pikir mungkin ada bagusnya juga kok, setidaknya saya kenal dengan tetangga , kalau lagi pergi kadang2 disapa. Ternyata bener juga maksudnya bapak saya, ya saya harus bersosialisasi

Comments

  1. iya sih donk maunya tapi kalo nyampe rumah aja udah hampir maghrib ya gimana, udah capek pgnnya tidur hahaa

    ReplyDelete
  2. hahah sama lah nu kaya gue. palgi ortu gue aktif bgt kaya gtu. ya gue sebagai anak yg kena imbasnya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Having Academic Writing Course at LBI UI

Big Bad Wolf Jakarta (a review from a not-so-happy visitor)

Life in Leeds