Daily Routine - part I

Sudah seminggu gue jadi orang yang datang pertama di kelas. Dengan rambut masih berantakan gara-gara naik ojek, mata masih lima watt karena menahan kantuk, terengah-engah ketika sampai di depan kelas. Buka pintu, nyalain lampu, tarik bangku, buka buku pelajaran, kemudian belajar atau sesekali sambil makan bekal yang dibawain mama.

Bokap dengan sukses membuat gue menjadi orang pertama yang sampai di kelas. Mau gimana lagi, dia ada di solo jadi ga ada yang nganter gue sekolah terpaksa pakai jasa ojek langganan. Dari rumah di jemput ojek jam 5 teng! Langit masi gelap, orang-orang baru mandi gue udah berangkat lebih dulu. Tapi enak sih jalanan sepiiiii banget serasa jalan milik sendiri.

Gue biasanya diturunin di depan smp gue dulu, trus melanjutkan dengan angkot sampai sekolah. Baru kerasa deh ternyata jarak dari rumah sekolah jauh banget, sekitar 20-25 km! Untungnya masih pagi jadi belum macet dan ga begitu kerasa jauhnya.

Tapi kalau untuk besok, gue harus meninggalkan rutinitas menyalakan lampu kelas. Tanya kenapa ? Bokap udah pulang dari solo, ngomong-ngomong kereta yang dia tumpangi mogok di tengah jalan. It’s kinda weird eh ?! Kereta kok mogok. Balik ke topik, kalau bareng bokap gue ga mungkin berangkat pagi-pagi buta karena harus nganter adek lebih dulu. Kasian ntar adek gue jadi orang pertama yang buka pager sekolah. Mengalahkan rekor gue hahahah

Btw, tadi remed kimia. Lumayan lancar tapi sedikit tersendat juga, gara-gara bingung cara nya gimana. Tapi yasudalah yang penting udah remed

Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.